Skip to content
Increase font size Decrease font size Default font size

Globalindo Niaga Prima

Home Tips & Trik Sepuluh Hal Tentang AC

 

Sepuluh Hal Tentang Air Conditioning ( AC )

Sepuluh Hal Yang Harus Konsumen Ketahui Tentang AC

Kebanyakan rumah di iklim tropis memiliki pendingin udara. Untuk beberapa, AC mungkin mewah, tetapi bagi banyak orang, itu adalah sebuah kebutuhan. Mengingat biaya peralatan dan kekuatan untuk menjalankannya, ASHRAE ingin konsumen untuk memperoleh informasi tentang sistem pendingin udara mereka. Sepuluh poin ini harus membuat konsumen lebih paham mengenai sistem pendingin udara dan lebih mampu merawat dan menggunakannya dengan baik. Seharusnya itu menjadi perlu untuk mengganti sistem itu, mencari sebuah HVAC profesional yang berkualitas.

Apa Yang Dimaksud Air Conditioning ( AC )?

Definisi fungsional pertama AC diciptakan pada tahun 1908 dan dikreditkan ke GB Wilson. Ini adalah definisi yang Willis Carrier "bapak AC" sampaikan:

  • Menjaga kelembaban yang cocok di semua bagian bangunan
  • Membebaskan udara dari kelembaban yang berlebihan selama musim-musim tertentu
  • Memasok peredaran udara yang konstan dan memadai
  • Efisien menghilangkan mikro-organisme, debu, jelaga, dan benda asing lainnya dari udara
  • Efisien untuk mendinginkan ruangan pada saat udara panas
  • Suatu peralatan yang tidak membutuhkan biaya terlalu tinggi dalam pembelian atau pemeliharaan

1. Bagaimana Cara Air Conditioner Bekerja

Cara kerja AC

Tugas AC rumah Anda adalah memindahkan panas dari dalam rumah ke luar, sehingga mendinginkan anda dan rumah anda. AC meniupkan udara dingin ke rumah Anda dengan menarik panas keluar dari udara tersebut. Udara didinginkan dengan ditiupkan melalui serangkaian pipa dingin disebut evaporator coil. Ini bekerja seperti pendinginan yang terjadi ketika air menguap dari kulit anda. Evaporator coil diisi dengan cairan khusus yang disebut refrigerant, yang berubah dari cair ke gas karena menyerap panas dari udara. Refrigerant dipompa keluar rumah ke coil lain, dimana panas diterima dan dirubah kembali menjadi cairan. Coil yang berada diluar (outdoor) disebut kondensor karena refrigerant dikondensasi dari gas menjadi cairan, seperti air pada jendela yang dingin. Sebuah pompa, yang disebut dengan kompresor, digunakan untuk memindahkan refrigeran antara dua coil dan mengubah tekanan refrigerant,  sehingga semua refrigeran menguap atau mengembun dalam coil yang sesuai.

Energi yang melakukan semua ini digerakan oleh motor yang menjalankan kompresor. Seluruh sistem biasanya akan memberikan sekitar tiga kali energi pendinginan dari yang diggunakan oleh  kompresor. Ini terjadi karena perubahan refrigeran dari cair ke gas dan kembali lagi ke gas memungkinkan sistem menggerakan lebih banyak energi daripada yang kompresor gunakan.

2. Apa Yang Dimaksud Dengan Ton Refrigerasi (Ton of Cooling) 

Sebelum sistem pendingin AC diciptakan, pendinginan dilakukan dengan menyimpan berblok-blok es. Ketika mesin pendingin mulai digunakan, mereka menilai/menghitung kapasitasnya dengan menyamakan dengan jumlah es yang meleleh dalam saru hari, yang mana istilah "Ton" diambil dari ukuran air conditioning. Suatu Ton Refrigerasi sekarang ini didefinisikan setara dengan pendinginan 12.000 BTTU/hour. BTU adalah kependekan dari British Thermal Unit. BTU adalah sebuah unit dari energi pendinginan. Dan yang lebih penting, bagaimanapun juga, perlu dipahami bahwa sebuah AC split/window biasanya kurang dari satu ton. Sebuah unit AC Central kecil sekitar dua ton dan yang besar sekitar lima ton.

3. Apa Yang Salah

Air conditioner adalah sebuah sistem mekanikal yang rumit yang bergantung pada berbagai kondisi untuk dapat bekerja dengan baik. AC diukur untuk memenuhi beban tertentu didalam ruangan. AC dirancang untuk dapat menampung sejumlah refrigerant, yang dikenal sebagai "charge". AC dirancang untuk memiliki sejumlah aliran udara di coil. Ketika salah satu dari hal-hal tersebut berubah, system akan mengalami masalah.
Jika anda menghasilkan lebih banyak panas didalam ruangan, baik dikarenakan lebih banyak orang atau peralatan atau dikarenakan perubahan didalam ruangan, air conditioning ( AC ) mungkin tidak akan mampu mengimbanginya.

Apabila 'refrigerant charge' pada sistem bocor keluar, itu akan menurunkan kapasitas dari sistem. Anda akan mendapatkan sedikit pendinginan dan sistem tidak akan dapat mengimbangi pada saat beban sedang tinggi.

Jika aliran udara di kumparan luar (kondensor) berkurang, kemampuan untuk menolak panas di luar ruangan berkurang dan juga kapasitas sistem mungkin turun, terutama pada suhu yang lebih tinggi di luar ruangan.

Dalam iklim tropis seperti Indonesia, masalah yang sama terjadi sehubungan dengan coil dalam ruangan (evaporator): aliran udara yang lebih tinggi akan membantu, aliran udara lebih rendah akan merugikan. Dalam iklim lembab, situasinya lebih kompleks. Pada aliran udara yang lebih tinggi, akan ada lebih sedikit dehumidifikasi, yang menyebabkan kelembaban dalam ruangan menjadi tinggi. Jika aliran udara terlalu rendah, coil evaporator dapat membeku. Hal ini membuat kinerja menjadi lebih buruk dan dapat merusak kompresor - meninggalkan Anda dengan tagihan perbaikan mahal dan tidak ada pendinginan!

4. Apa Yang Dilakukan Filter

Hampir setiap sistem AC mempunyai filter diatas coil evaporator. Hal ini bisa berada dalam kisi-kisi atau di slot khusus dalam sistem saluran dan dapat terlihat membingungkan. Filter tersebut menghilangkan partikel-partikel dari aliran udara untuk menjaga sistem AC tetap bersih dan untuk menghilangkan kotoran-kotoran dari udara.

Filter AC

Selama filter melakukan tugasnya, itu akan memuat semakin banyak partikel-partikel kotor.Hal ini benar-benar akan berefek untuk membuatnya lebih efisien, tapu juga akan meningkatkan tahanan dan mengurangi aliran udara. Ketika ini terjadi, itu saatnya untuk mengganti filter. Berapa lama hal tersebut akan terjadi, tergantung seberapa kotor udaranya dan seberapa besar filternya.

Jika anda tidak mengganti filter, aliran udara, aliran udara akan menurun, dan sistem tidak akan bekerja dengan baik. Tidak hanya itu, apabila filter terlalu kotor, itu akan mulai sebagai sumber dari polusi udara. Jika anda mencopot filter sepenuhnya, anda akan memecahkan masalah aliran udara yang rendah, tetapi hal tersebut tidak akan berlangsung lama. Partikel-partikel kotoran yang oleh filter ditahan, sekarang akan menumpuk di coil evaporator dan akhirnya akan menyebabkan kerusakan, padahal sebuah filter yang baru jauh lebih murah.

Ketika anda membeli sebuah filter, ASHRAE merekomendasikan untuk membeli filter dengan nilai 'Minimum Efficiency Rating' dari MERV 6 atau lebih tinggi.

5. Memelihara Sistem AC

Pemeliharaan rutin seperti mengganti filter dapat ditangani oleh kebanyakan konsumen, tetapi yang lebih sulit membutuhkan layanan profesional.

Ini adalah ide yang baik, yaitu untuk menyikat kotoran dan penghalang dari coil dan saluran air secara periodik. Tergantung pada sistem dan cara pemakaian dari tiap konsumen, ini mungkin memerlukan teknisi panggilan dari seorang teknisi profesional.

Jika sistem AC tidak menghasilkan banyak udara dingin seperti biasa, itu juga bisa menjadi indikasi dari tekanan refrigerant atau masalah aliran udara. Masalah-masalah ini mungkin memerlukan servis.

6. Permasalahan Saluran  

Alasan lain kemungkinan sistem terlihat tidak menghasilkan cukup udara dingin adalah karena kebocoran saluran. Kebocoran saluran dapat menghilangkan 20 sampai 40% dari energi yang keluar walaupun AC beroperasi dengan baik, jika saluran lewat luar area yang dingin (termasuk loteng, ruang sempit dan garasi). Saluran luar harus terisolasi dengan baik. Terdapat berbagai produk yang khusus untuk isolasi saluran yang dapat diinstal oleh pemilik rumah atau teknisi profesional.

Anda mungkin bisa mendapatkan setengah ton tambahan kapasitas AC gratis, jika anda menutup saluran yangbocor. Jika saluran dapat diakses, konsumen yang terampil dapat menutup saluran dengan damar- yang putih lengket itu bisa anda cat pada saluran. Jika tidak, Anda akan perlu seorang profesional untuk menutup saluran.

7. Cara Untuk Meningkatkan Efisiensi Energi  

AC Efisiensi

Menambal saluran bocor mungkin satu hal terbesar yang bisa anda lakukan untuk meningkatkan efisiensi, tetapi banyak isu-isu lainnya yang sering dibahas akan membantu juga: ganti filter kotor, menjaga tekanan yang tepat dan aliran udara, membersihkan coil.

Hal lain yang harus dilakukan adalah untuk memastikan outdoor (kondensor) unit tidak begitu tersembunyi dari pandangan, aliran udara yang tidak  terhalang atau tidak tertutup dedaunan atau hal lain tidak menyumbatnya.

Jika Anda mengganti AC, perhatikan untuk membeli AC yang mempunyai efisiensi tinggi. Yang paling umum dikenal mengenai peringkat efisiensi adalah 'Seasonal Energy Efficiency Rating' (SEER). SEER 13 adalah efisiensi minimum yang harus anda pertimbangkan, tapi efisiensi yang lebih tinggi cenderung menekan biaya cukup efektif.

Tergantung pada iklim di daerah anda, anda mungkin ingin mempertimbangkan nomor efisiensi lain juga. Misalnya, di tempat yang panas, iklim kering, anda harus melihat pada 'Energy Efficiency Rating' (EER) yang bisa dikatakan, seberapa baik sistem akan bekerja pada kondisi puncak. Jika Anda tinggal di iklim panas, lembab, anda perlu mempertimbangkan seberapa baik unit dapat 'dehumidify'.

8. Meringankan Beban AC Anda   

Anda dapat membuat AC anda bekerja lebih baik dengan mengurangi beban dari pekerjaannya dan itu harus dilakukan. Anda dapat melakukan ini dengan mengefisiensikan bangunan atau mengurangi beban internal yang AC Anda harus tangani.


Mengefisiensikan gedung, termasuk hal-hal seperti menambah tingkat insulasi atau jendela yang lebih gelap atau mengurangi kebocoran udara. Peningkatan tersebut akan mengurangi energi yang dihabiskan pada pemanasan dan pendinginan, tetapi mungkin memerlukan waktu yang cukup lama atau investasi. Ketika meletakkan di atap yang baru atau jendela baru, biasanya biaya lebih efektif dengan menggunakan produk-efisiensi tinggi. Atap yang "dingin, misalnya dapat menghemat setengah ton refrigerasi dan banyak energi sepanjang tahun.

Mengurangi beban internal bisa lebih sederhana. Matikan peralatan listrik, lampu dan peralatan yang tidak diperlukan. Pindahkan penggunaan alat (seperti mesin cuci dan pengering) ke waktu pada saat cuaca lebih dingin. Gunakan exhaust fan untuk menghilangkan panas dan kelembaban dari dapur dan kamar mandi. Membeli peralatan berlogo Energy Star atau peralatan efisien lainnya, dapat membantu juga.

Dalam beberapa iklim, teknik lain dapat digunakan untuk mengurangi beban pada AC. Dalam iklim kering, evaporative AC (versi modern disebut "pendingin rawa") dapat memberikan pendinginan yang cukup besar. Dalam iklim dengan perubahan suhu yang besar, seperti panas, iklim kering, anda dapat mengurangi beban, dengan membawa ke dalam sejumlah besar udara luar yang dingin. Sistem tersebut bisa disebut "pendinginan malam" "pendinginan ventilasi" atau "ekonomisasi perumahan".

9. Ventilasi

Poin sebelumnya telah difokuskan pada pendinginan, tetapi definisi asli dari AC mengandung lebih dari itu; AC yang ideal harus panas, dingin, bersih, ventilasi, melembabkan dan dehumidify yang diperlukan untuk memberikan kesehatan dan kenyamanan. Bahkan tujuan yang paling penting kedua dari definisi asli adalah untuk memberikan ventilasi. Apakah peralatan yang kita sebut AC menyediakan hal tersebut atau tidak, ventilasi sangat diperlukan.

Tanpa ventilasi yang memadai, kontaminan yang dihasilkan di dalam ruangan akan dapat menyebabkan masalah kesehatan dan kenyamanan yang signifikan. ASHRAE merekomendasikan bahwa ada setidaknya cukup ventilasi untuk pertukaran udara di dalam rumah setiap empat jam, tergantung pada desain rumah.Rumah tua cenderung memiliki dinding leakier dan saluran leakier dan sebagian besar mendapatkan ventilasi yang memadai melalui kebocoran tersebut. Kebocoran dan infiltrasi tersebut mungkin tidak pendekatan energi yang paling efisien untuk ventilasi dan merupakan kesempatan untuk penghematan.

Kebanyakan rumah baru dan beberapa rumah yang ada relatif ketat sehingga membutuhkan ventilasi mekanis untuk memenuhi kebutuhan ventilasi minimum.

10. Ini Bukan Panas, Ini Kelembaban

Kontrol kelembaban adalah masalah yang awalnya mendorong kebutuhan untuk pengkondisian udara. Kurangnya kontrol kelembaban khususnya pada saat panas, iklim lembab, dapat menyebabkan pertumbuhan jamur dan masalah kelembaban terkait lainnya. Kelembaban ruangan yang tinggi dapat menyebabkan masalah kesehatan dan kenyamanan.AC modern dehumidify saat mereka dingin; Anda dapat melihat bahwa dengan air yang mengalir pergi, tapi dehumidification ini terkait dengan pekerjaan utama mereka mengendalikan suhu. Mereka tidak bisa secara independen mengontrol suhu dan kelembaban.

Dalam panas, iklim lembab yang dehumidifikasi insidental yang terjadi tidak selalu cukup untuk menjaga kondisi kelembaban dalam ruangan yang dapat diterima. (ASHRAE merekomendasikan kira-kira 60% relatif kelembaban maksimum pada 78o F atau 25,5o C.) Dehumidifikasi maksimum terjadi tidak pada saat musim panas, ketika AC banyak dioperasikan, tetapi pada waktu musim dingin, ketika AC dioperasikan sangat sedikit .

Meskipun ada beberapa sistem pendingin udara merk terkemuka yang menjanjikan untuk mengontrol kelembaban secara mandiri, sistem konvensional tidak dapat cukup mengontrol masalah dan dapat menyebabkan kenyamanan atau cetakan masalah dalam situasi tertentu. Beberapa sistem high-end saat ini telah meningkatkan dehumidifikasi, tapi ketika sistem yang ada tidak bisa cukup dehumidify, mungkin perlu untuk membeli dehumidifier yang berdiri sendiri.

Ada beberapa hal yang konsumen dapat lakukan untuk mengurangi kebutuhan dehumidifikasi:

Jangan men-set thermostat pada posisi "fan-on". Pada posisi ini kipas meniupkan angin sepanjang waktu, baik pada saat proses pendinginan berjalan ataupun tidak dan satu dampak utamanya adalah banyak uap air dari system yang diambil dari udara, ditiupkan kembali ke dalam ruangan.

Gunakan exhaust fan selama aktifitas produksi uap air terjadi. Memasak, mandi, mencuci, dan kegiatan serupa lainnya, banyak menghasilkan uap air di dalam rumah.Buang uap air tersebut langsung keluar ruangan dengan menggunakan kipas air. Demikian pula, hindari menjemur pakaian didalam rumah kecuali pengering pakaian yang dibuang langsung keluar ruangan.

Jangan membuka jendela atau menggunakan ventilasi pendingin ketika terlalu lembab diluar ruangan.

10 Point Untuk Membantu Konsumen

Kesepuluh point diatas akan membantu konsumen dalam lebih memahami mengenai sistem AC mereka dan akan lebih memperhatikan, baik dalam pemeliharaan ataupun penggunaannya. Apabila penggatian AC diperlukan, carilah teknisi yang profesional dan berkualitas.

Referensi:

  • Nagengast, B., 1999, 'Early Twentieth Century Air-Conditioning Engineering', ASHRAE Journal, March (p.55)
  • ANSI/ASHRAE Standard 55, Thermal Environmental Conditions for Human Occupancy
  • ANSI/ASHRAE Standard 62.2, Ventilation and Acceptable Indoor Air Quality in Low-Rise Residential Buildings





(sumber: www.ashrae.org)





 
Joomla SEO powered by JoomSEF

Kami memiliki 54 Tamu online

Join Us on Facebook

Website Statistik

Anggota : 464
Konten : 97
Web Link : 17
Jumlah Kunjungan Konten : 592289